Review Melahirkan di RSIA Asih Panglima Polim

Setelah 9 bulan melahirkan, baru sempet bikin review tentang rumah sakitnya. Hahaha maafkan yah, namanya juga ibu baru yang masih juggling sana sini urus bayi, kerjaan kantor, dan rumah. Jadi, RSIA Asih ini adalah tempat saya dilahirkan 25 tahun yang lalu. Pertimbangan saya memilih rumah sakit ini ya karena itu. Selain itu juga karena saya emang maunya lahiran di RSIA bukan di RS Umum, meminimalisir saya kena virus-virus penyakit lain saat hamil. Karena minimal sebulan sekali harus bolak-balik RS untuk kontrol hamil kan. Selain itu RSIA Asih ini juga pro normal dan pro ASI. Pro IMD jika kondisi ibu dan bayinya oke.

Suasana di RSIA Asih ini enak banget, homy. Nggak kayak rumah sakit tua yang berlorong-lorong dan serem gitu. Bukan pula rumah sakit mewah bertingkat-tingkat dengan cafe-cafe di lobby nya. Rumah sakitnya ngga terlalu besar, cuma 2 lantai, banyak taman-tamannya. Nggak kayak di rumah sakit deh pokoknya. Cuma sayangnya karena banyak tamannya jadi banyak nyamuk juga.

Kalau untuk dokternya, menurut saya di RSIA Asih ini yang jadi favorit adalah dokter kandungannya. Karena dokter-dokter kandungannya banyak dokter senior yang canggih, kayak dr Musa, dr Krisna, dr Nurwansyah, dll. Ngantri dokternya pun lumayan. Untuk dokter anaknya kayaknya ngga terlalu banyak reviewnya, dibanding sama RSIA Bunda Menteng. Mungkin karena dulu namanya RSB (Rumah sakit bersalin) kali ya makanya yang oke dokter kandungannya, tapi sekarang udah ganti jadi RSIA mudah-mudahan jadi tambah oke lagi melayani ibu dan anaknya.

Yang paling saya suka dari Asih ini adalah suster-susternya! Semua baik-baiiiik banget. Semua ramah, senyum, nyapa, terus ngerawatnya penuh welas asih gitu loh. Hahaha apasih bahasanya. Yah pokoknya suster-suster di sini terbaeq deh kak. Ntaps! Mulai dari suster di ruang IGD pas saya di CTG, suster di ruang VK, suster di pos rawat inap, suster di ruang bayi, sampai suster di poli obgyn. Mulai dari saya nelen pil induksi dari hari sabtu sampai senin itu saya kan bolak balik jalan kaki biar nambah bukaan tuh, itu semua suster yang saya lewatin nyemangatin saya biar cepet lahiran 😂  Udah lahir pun saya ternyata ngerepotin suster-suster lagi. Begitu mulai rooming in sama bayi, ada kali tuh tiap 5 menit saya manggilin suster terus. Yah maklum, saya cuma berduaan aja sama suami di kamar perawatan. Sama-sama ngga ngerti bayi, ngga bisa gendong, ngga bisa nyusuin. Mau nenenin manggil suster, nenennya copot manggil suster lagi, gendongnya salah manggil suster lagi, bayinya cegukan manggil suster, bayinya gumoh manggil suster. Lama-lama susternya ikutan nginep di kamar saya deh. Akhirnya saya memutuskan untuk gak rooming in deh. Tapi susternya sabar-sabar banget meskipun saya manggilin mereka tiap detik 😂

Untuk masalah biaya, di RSIA Asih ini relatif sih ya. Rata-rata RSIA di Jakarta juga kurang lebih sama untuk kisaran biayanya. Karena dari kantor saya dan suami untuk melahirkan nggak ditanggung asuransi, jadi kami kemarin pembayarannya pribadi. Saya kurang tahu untuk sistem asuransinya di RSIA Asih ini gimana. Kalau untuk pembayaran pribadi ini nanti kita dapat kuitansi yang sangat-sangat-sangat lengkap. Bener-bener detail, bahkan sampai penggunaan kasa, sarung tangan, dan perintilan-perintilan gitu pun ditulis loh di kuitansinya. Pokoknya panjangnya sampai berlembar-lembar deh kuitansinya.

Sehabis melahirkan pun ada kelas senam nifas dan memandikan bayi setiap hari Selasa dan Jumat di poli obgyn. Cuma waktu itu saya lahiran hari senin, hari selasa saya masih pemulihan pasca SC jadi belum bisa jalan untuk ikut kelas. Jadwal pulang saya pun hari kamis, akhirnya saya extend satu hari untuk belajar memandikan dan hal-hal basic perbayian. Ternyata saya privat langsung sama Bidan Penny. Walaupun udah privat begini ternyata pas sampai rumah saya ngeblank lagi. Karena saya bingung banget mesti gimana, mama saya pun udah 25 tahun ga megang bayi kaaaan jadi nggak bisa ditanya-tanyain juga untuk mandiin bayi. Akhirnya saya curhat sama obgyn saya, dr Musa, terus beliau menyarankan coba telepon ruang bayi aja minta bantuan suster di sana. Langsunglah saya telepon ke ruang bayi dan minta tolong suster datang ke rumah. Tapi yaaa gak instan juga dapetin suster yang mau datang ke rumah, karena ini kan bukan layanan resmi dari rumah sakit sendiri dan rata-rata suster-susternya disini baru punya anak juga jadi nggak bisa ninggalin anaknya. Cuma pasti ada yang mau kok, bersabar dan berdoa aja  😂

Kira-kira begitulah review saya mengenai melahirkan di RSIA Asih. Overall saya puas banget sama pelayanan di RSIA Asih. Sampai sekarang pun saya masih bolak balik RSIA Asih untuk vaksin setiap bulan. Pokoknya RSIA Asih favoritkuuu 😚

Leave a Reply