Pilah Pilih Dokter Kandungan

Begitu tau kalo saya positif hamil, kegalauan saya yang pertama adalah nyari dokter kandungan! Saya pengennya sih satu dokter aja yang nanganin saya, tau riwayat saya dari awal sampai melahirkan. Cari yang cocok, menenangkan, bisa ditanya-tanya, informatif, dan santai. Panjang perjalanan saya sampai akhirnya saya melabuhkan pilihan pada dr. Musa di RS. Asih. Milih rumah sakit pun sebenernya saya bingung. Mungkin nanti bakal ada satu blogpost tersendiri tentang rumah sakit ya. Dokter kandungan yang saya datengin itu ada…

  • dr. Ardiansjah Dara SpOG di MRCCC Siloam Hospital Semanggi
    Ini pun ga sengaja, karena sore-sore di kantor tiba-tiba keluar flek. Langsung cari obgyn di RS terdekat yang praktek sore itu. Tadinya sih mau cari yang perempuan. Tapi ngga ada. Yowes mau gimana lagi. Saya ngga tau apa-apa tentang dokter ini sih. Cuma googling namanya, nemu beberapa blogpost tentang dia. Yah okelah gak ada komentar jelek tentang dia. Pulang kantor langsung cus ke Siloam. Macet. BANGET. Padahal cuma seiprit doang dari kantor. Di jalan pun ditelponin terus karena dokter praktik cuma sampai jam 7. Saat itu jam 7 kurang 15 masih mandeg padahal tinggal muter doang. Kan sport jantung ya masa tiap mau kontrol begini terus.Akhirnya sampai di Siloam, mepet banget untung dokternya belum pulang. Sampai di poli langsung ditimbang, tensi, dan ditanya-tanya riwayat penyakit. Begitu giliran dipanggil masuk ke ruangan. EH DOKTERNYA KOK GANTENG 😍  Wuwuwuw. Hahahah. Iya. Ganteng gitu padahal udah malem dan saya pasien terakhir. Masih rapi, klimis, wangi. Hahaha. Masih muda juga. Pas habis di USG saya disuruh balik lagi 2 minggu kemudian untuk lihat perkembangan janin. 2 minggu kemudian balik lagi di jam yang sama, macet lagi, sport jantung lagi takut ditinggal dokter ganteng huhuhu.So far dari 2 pertemuan itu sih menurut saya dokternya enak, santai, menenangkan, bisa ditanya-tanya lewat whatsapp dan balesnya cepet pula, cuma karena saya datengnya selalu jadi pasien terakhir jadi kayak buru-buru gitu. Udah gitu kan ya masa tiap kontrol macem gitu terus gimana nanti kalo perut udah gede, masa mau sport jantung terus 😩  Oh iya plusnya dari MRCCC Siloam Hospital ini sistem pendaftarannya otomatis. Keren banget deh. Jadi begitu dokter bilang nanti datang lagi ya tanggal sekian-sekian. Nah beberapa hari sebelum tanggal itu bakal ada sms masuk semacam konfirmasi kalau kita punya appointment dengan dokter ini hari apa jam berapa. Kalau smsnya ngga dibalas “iya”, bakal langsung otomatis dijadwalkan ke hari lain dokternya praktek. Oke kan?! Ngga perlu daftar-daftar lagi sendiri.Tapi sayangnya saya cuma 2x pertemuan aja sama dr. Dara ini. Karena itu tadi saya nggak cocok sama jadwalnya dan saya juga lebih pengen lahiran di RS bersalin/ibu & anak sih. Jadi bye bye pak dokter ganteng 😭
  • dr. Ari Waluyo SpOG di RSB ASIH (dulunya, sekarang di RS Mayapada)
    Setelah memutuskan untuk ngga lanjut kontrol sama dr. Dara, akhirnya saya cari dokter lain. Karena saya pengen banget lahiran di RS bersalin atau ibu & anak, jadilah saya cari-cari RSIA. Pilihannya ada di RSIA Bunda di Menteng atau RSB Asih di Melawai. Kalau RSIA Bunda deket dari kantor. Kalau RSB Asih (sebenernya sih ga terlalu) deket dari rumah. Karena saya lahir di RSB Asih, jadi pengen juga kalau lahiran di Asih. Hahaha. Cemen banget ya alesannya? Gak cemen sih, secara saya aja udah 25 tahun kan. Berarti Asih udah berpengalaman lebih dari 25 tahun dong. Oke deh.Setelah udah yakin mau di Asih, sekarang cari dokternya. Tanya temen yang abis lahiran di Asih juga. Baca-baca forum. Sekelebat baca sih obgyn yang direkomendasiin ada dr. Ari Waluyo dan dr. Musa Soebiantoro. dr. Ari katanya membatasi pasiennya setiap hari, jadi biar ngga terlalu antri. kalo dr. Musa sih hits banget ya secara dokternya artis-artis, antriannya hmm mayan deh. Mereka berdua prakteknya barengan kalau hari sabtu. Akhirnya saya pilih dr. Ari biar ngga terlalu antri. Males juga kan kalo lagi hamil ngantri lama gitu.Begitu ketemu dr. Ari, kesan pertama adalah enak banget diajak ngobrol, nanya macem-macem, bisa ditanya lewat whatsapp juga, santai, menenangkan. Ngomongnya juga gue-elo sama pasien. Kayak temen aja. Hahaha. Setelah diperiksa saya disuruh untuk test lab karena belum pernah test lab selama hamil ini. Testnya lengkap, test darah, TORCH, gula, dsb lupa deh banyak banget pokoknya. Kalo ditotal-total 3jt an lah test labnya itu. Untung direimburse kantor 😝Tapi sayang banget, suatu hari saya dapet whatsapp dari dr. Ari yang ngabarin kalo dia sekarang praktek di RS Mayapada. Awalnya saya cuekin. Tapi pas baca-baca lagi, loh kok jadwalnya bentrok sama yang di Asih. Langsung bales.”Di asih jadi jam berapa dok kalau hari sabtu?”
    “Saya sudah resign dari Asih”

    *jengjeng* *disamber petir*

    iya resign. RESIGN. ku baru tau kalo dokter ternyata bisa resign-resign juga. huhuhu. Tapi googling-googling lagi katanya dr. Ari ini praktek di RS Avisenna, deket rumah. Cuma ya emang belom jodoh kali ya jadwalnya ga cocok juga. Dan emang saya maunya ya di Asih bukan di RS lain. Terus galau lagi. Terus nyari dokter lagi di Asih. Akhirnya pilihan jatuh kepada…

  • dr. Musa Soebiantoro SpOG di RSB Asih
    Praktek sabtu, ngantrinya tahan ga tahan ya ditahan-tahanin aja deh  😂  . Soalnya ya ternyata kedatangan pertama udah ngerasa cocok dan enak banget. Aura kebapakan, ngayomi, nenangi, lama-lama jail! Mungkin dr Musa nih nganggep saya kek anak kecil banget kali ya. Hahaha. Pertama kali kontrol sama dr. Musa tuh kayak ketemu dosen pembimbing skripsi. Langsung ditanyain

    “Sejauh ini apa yang kalian ketahui tentang kehamilan? Sudah dapat ilmu apa saja?”
    *bengong*

    Terus abis itu dijelasin panjang lebar hamil itu gimana dan tetek bengeknya. Terus keluar ruangannya sambil bilang

    “Kayak konsultasi skripsi ya”

    *padahal skripsi aja ngga pernah* *iya kita berdua lulus kuliah course based*

    Kalau mau ngga ngantri ke dr. Musa ini hari weekdays bisa. Tapi tergantung juga sih, pernah dateng hari weekdays (Selasa & Kamis jam 14.00-18.00) kadang rame, kadang sepi. Kalo Sabtu sih udah pasti selalu rame. Enaknya sih dateng pagi-pagi, ambil nomor antrian terus tinggalin sarapan, jajan, atau jalan-jalan. dr. Musa biasa praktek jam 10 tiap Sabtu. Tapi biasanya dia baru dateng jam 10.30. Tapi setiap pagi sih katanya dia main tenis di lapangan blok m (lupa lapangan mana) terus abis main tenis dia ke Asih untuk visit pasien-pasien yang lahiran. Jadi jangan heran kalo abis lahiran terus dr. Musa visit pagi pake kaos, celana pendek, sepatu olahraga 😝  Selain praktek di Asih, dr. Musa juga praktek di Brawijaya. Alasan saya juga milih dr. Musa karena dia praktek di RS lain yang fasilitasnya lebih lengkap. Jadi kalau ada apa-apa bisa dirujuk ke RS lain dengan dokter yang sama.

    Oh iya, meskipun dr. Musa ini sangat pro normal, tapi dia jago banget untuk tindakan sectio caesaria nya. Jahitannya ngga sakit, kalau udah bisa gerakin kaki harus pindah sendiri ke bed untuk dipindah ke ruang perawatan, 24 jam setelah operasi udah harus disuruh turun tempat tidur, jalan-jalan, urusin bayi. Pokoknya after operasi udah harus disuruh banyak gerak biar jahitannya ngga terasa sakit. Sakit sih ya sakit, namanya juga abis dibelek kan. Tapi ternyata ngga sesakit yang saya bayangkan. Saya dirawat harusnya cuma 4 hari, tapi saya extend 1 hari untuk belajar mandiin bayi. Pas hari ke-5 itu saya pulang ke rumah rasanya udah ngga sakit. Karena saya banyak gerak kesana-kesini packing untuk pulang, urus bayi, dll. Udah bisa lari bahkan. Temen-temen yang jenguk saya ke RS pun bingung katanya kok habis lahiran udah bisa jumpalitan sana-sini. Karena yang mereka tau, habis operasi biasanya masih stay di tempat tidur bisa sampai 3 hari. Lah kalo saya stay terus di tempat tidur bisa kena semprot dr. Musa lagi 😂

    Baca cerita lahiran saya di : Tiga Hari Untuk Selamanya 

Tiga dokter inilah yang saya datangi selama saya hamil. Tapi yang paling membekas ya tentunya dr. Musa lah, orang masih ngurusin saya sampai detik ini. Yes, detik ini. Karena saya masih datang kontrol untuk pasang IUD dan terakhir adalah kemarin saya dateng untuk cek ada abses di dekat luka operasi (yang ternyata bukan karena si luka operasinya 😂 ). Jangan-jangan lama-lama saya demam aja bisa datengnya ke dr. Musa nih 😂  Kalo kamu, siapa dokter kandungan rekomendasi atau bahkan favoritmu?

Leave a Reply