Tiga Hari untuk Selamanya

WARNING!
Post ini bakal panjang banget! Terima kasih kalau ada yang bersedia baca sampai akhir ya cerita persalinan saya hahaha.

Akhirnya setelah sekian lama nongkrong di draft akhirnya post ini publish jugak! Hahaha pake acara domain mati lagi -_- Akhirnya minta pak suami benerin dan balikin ke domain pribadi ajalah sekarang huft. Daripada domain pribadi sok-sokan mau buat portofolio tapi isinya “Coding Soon” doang gak maju-maju. Oke, jadi intinya ini adalah cerita persalinan saya. Ngga kayak cerita persalinan orang-orang yang menginspirasi sih. Biasa aja gitu. Tapi ya tetap memorable buat saya, karena ini persalinan pertama saya.

Sabtu, 31 Desember 2016

Ngga ada yang istimewa di hari ini. Emang sih hari ini adalah hari terakhir di tahun 2016. Malam tahun baru gitu lah kata orang-orang. Tapi saya dan suami memutuskan ngga merayakan malam pergantian tahun ini. Kami mau istirahat aja di rumah, siapa tau saya tiba-tiba kontraksi jadi bisa langsung siap-siap ke rumah sakit. Bahkan saya pun terpaksa harus menolak ajakan ibu saya untuk tahun baruan di rumah ibu. Mengingat rumah ibu saya yang jauh banget itu, jadilah saya dan suami memutuskan ngga kemana-mana. Emang saat itu usia kandungan saya sudah masuk 38 minggu. Tapi mungkin rencana Allah berkata lain.

Pagi hari saya bangun seperti biasa, sarapan, lalu mandi dan siap-siap untuk kontrol mingguan ke rumah sakit. Saya bolos senam hamil pagi itu. Padahal Ibu Penny (instruktur senam hamil hits di Asih) udah nyuruh saya untuk ikut senam sekali lagi, katanya badan saya kaku banget. Latihan ngeden aja masih zonk! Hahaha. Tapi saya males, karena pas kontrol minggu lalu suami saya nanya ke dr. Musa, “dok tadi kata ibu penny dia badannya kaku banget pas ngeden. itu gimana tuh?” seperti biasa, dr. Musa pun menjawab dengan tertawa “ah santai aja, nanti kita cari cara lain”. Cara lain apapula hahaha.

Begitu sampai di Asih, saya daftar seperti biasa. Pas lagi timbang dan tensi, susternya tanya usia kandungan saya. Terus saya disuruh CTG karena katanya biasanya kalau sama dr. Musa dari usia 38 minggu disuruh CTG untuk lihat detak jantung bayinya. BTW, CTG itu singkatan dari Cardiotocography itu untuk tau detak jantung bayi di dalam dan cek kontraksi. Prosesnya setengah jam kita dipasangin alat di perut lalu nanti di layar akan keluar angka yang nunjukin detak jantung bayinya dan kontraksi. Prosesnya juga dicetak di kertas. Kita juga dikasih tombol untuk ditekan kalau kita ngerasain bayinya bergerak. Sebenernya sih dari alatnya juga ketahuan kapan bayinya gerak. Ngga tau juga kenapa kita disuruh teken kalau bayinya gerak. Mungkin buat nyocokin (?). Setelah CTG selesai, saya balik lagi ke poli kandungan untuk ngantri. Saat giliran saya masuk ke ruangan dr. Musa masih ngga ada feeling apa-apa. Saya udah rencana habis selesai kontrol kayak biasa kita ke Djule dan habis itu mau mampir Carrefour mau cari mesin cuci. Bahahak. Setelah selesai USG, semua hasilnya pun masih normal. Tapi ternyata dr. Musa bilang detak jantung bayi saya udah ngga bagus di dalam kandungan. Detak jantung bayi normal itu ada di range 140-160. Tapi dilihat dari grafik print CTG saya, si bayi tuh nafasnya udah ngos-ngosan kalo kata dr. Musa. Ini tandanya plasenta saya udah mulai menurun fungsinya. Jadi lebih baik si bayi dilahirkan saja terus dapat nutrisi dari luar daripada tua di dalem tapi ga dapet apa-apa.

“Jadi habis ini aku kasih kamu pil di bawah lidah, tunggu 3 jam nanti balik lagi ya buat CTG. Tapi kalo ada yang dirasa, buruan balik jangan tunggu 3 jam!”

Gitu kata dr. Musa. Abis itu saya dan suami keluar ruangan. Liat-liatan sambil bilang

“Nah lho kalo lahir hari ini gimana loh!!”

Hospital bag aja masih di rumah! Saya sih mikirnya ah paling disuruh pulang lagi nih. Ga ada feeling mau lahiran sama sekali sih. Hahaha. Habis dikasih obat di bawah lidah itu, saya dan suami jalan-jalan ke Djule dan ke Blok M Square. Gatau mau ngapain, jalan aja pokoknya. Akhirnya makan es teler, habis mau makan siang juga masih kenyang jadinya ngemil aja. Yang saya rasain? cuma kenceng aja perutnya, gak berasa ada sakit mules apapun deh. Udah muter-muter Blok M Square, kok belom 3 jam juga. Karena capek, akhirnya saya bilang “udah deh balik aja yuk ke Asih, CTG sekarang”. Sampai di Asih saya di CTG ulang. Ternyata udah ada kontraksi! Lah kok ga berasa 🤔  Habis itu dicek dalam sama suster. Pertama kali cek dalam. Sakit! Huhuhu karena susternya ngga kasih aba-aba untuk tarik-buang nafas pas periksa. Ternyata belum ada bukaan tapi karena udah dicek dalam jadinya keluar darah juga. Sama suster langsung dikasih kimono pasien dan masuk ruang observasi. Tapi…

“Aku laper sus! Ke depan bentar ya beli makanan”
“Eeeh jangan bu! udah ntar saya pesenin makanan disini. Ibu jangan kemana-mana. Nanti kalo di tengah jalan pecah ketuban gimana? Saya susah nyarinya”

Lah kok udah dipesenin makanan?! Berarti saya nginep nih di RS? 31 Desember nih? Taun baruan di rumah sakit nih?? Tapi karena belum ada bukaan dan belum ada rasa apa-apa, saya sih mikirnya ah palingan juga pulang lagi nih. Belum ada pikiran untuk pulang bawa hospital bag ke rumah sakit. Setelah ganti baju jadi kimono, saya masuk ruang observasi. Dapet bed paling ujung. Ada 5 bed di ruang observasi, dan ternyata semuanya penuh. Yeeey malem taun baruan di ruang observasi rame! Pas lagi istirahat di bed, dr. Musa dateng untuk visit. Dia malah bilang..

“Eh kok masih disini?! Jalan-jalan sana biar cepet lahir”

Padahal posisinya capek banget abis ngiterin Blok M Square. Hahaha. Yaudah akhirnya turun bed, muter-muter, jalan-jalan, nemenin suami makan. Dikit-dikit dicek detak jantung si bayiknya masih oke atau ngga. Masih oke. Jadi induksi pil ini ternyata 1 sesinya itu 12 jam. Minum pilnya per 3 jam. Jadi total 1 sesi 4x minum pil induksi. 1 pil dibagi 4, jadi sekali minum 1/4 pil. Selain dicek detak jantung si bayi juga dicek dalam juga. Huhuhu! Aku trauma kak sama suster yang pertama kali ngecek itu langsung tujes tujes aja. Untungnya habis itu dapet suster yang oke, kasih aba-aba tarik-buang napas pas mau cek dalam dan itu tidak sakit ternyata! Omongan Ibu Bidan Penny benar adanya rupanya kalau tarik napasnya bener pas periksa dalam itu engga sakit. Jadi tipsnya kalau kalian mau dicek dalam, plis bilang sama susternya “Sus aba-abain kapan mesti tarik-buang napas ya!”.

Masih belum ada bukaan juga… Makin mikir ah palingan juga disuruh pulang lagi ini mah.

Tapi saya udah keburu bilang sama mama saya dan mama mertua kalo saya udah masuk ruang observasi, jadilah mereka nanya terus. Apalagi mama saya. Dikit-dikit nanya gimana-gimana. Bahkan mau nyusul saat itu juga. Tapi saya bilang ruang observasi restricted, cuma boleh 1 orang yang temenin. Huhuhu maaf ya mah habis aku stress kalo keramean orang. Apalagi mama saya tipe yang cerewet gitu. Saya bilang aja paling juga disuruh pulang lagi, belom ada bukaan juga soalnya. Lagian ini malam tahun baru, cari mati aja sih baru keluar rumah sore-sore, pasti macet kan. Udah gitu kalau udah sampai nanti malah ga bisa pulang, gimana? Mau tidur dimana kan masih di ruang observasi cuma ada kursi sebijik doang. Kan kasian mamaku huhuhu.

Minggu, 1 Januari 2017

Setelah beberapa kali minum pil induksi, masih belum ada bukaan juga. Sakit pun rasanya cuma kayak sakit perut kalau mau dapet, itu pun kayanya sakitan pas dapet deh. Tapi perut kenceng banget rasanya. Udah ada kontraksi rutin tapi belum kuat. Sementara di bed lain yang induksi juga udah pada teriak-teriakan sana-sini. Sahut-sahutan sama suara petasan dan kembang api taun baruan di luar. Saya sama suami ga bisa tidur, apalagi suami yang cuma duduk di kursi. Tiduran ngelipet-lipet badan. Saya suruh tiduran di bed berdua sama saya gak mau katanya takut saya jatuh 😌  Jam 1an ada yang udah mau lengkap bukaannya, kedengeran suara mobil dr. Musa datang (kebetulan bed saya posisinya deket pintu keluar parkiran), kedengeran suara dr. Musa nya, ga lama kemudian kedengeran oek oek. Udah lahir aja dong, habis taun baruan. Terus saya bilang sama suami kalo saya laper, ternyata dia juga laper akhirnya dia cari makan deh di depan. Jam 2an kita makan di bed, dr. Musa dateng ngintip..

“Ih makan apaan hari gini? Sahur?”
“Laper dok, nungguin bukaan”

Jam 4an ternyata ada yang lahiran lagi, padahal jam 1 itu dr. Musa udah pulang dan balik lagi. Pengabdian banget ya emang jadi dokter kandungan, harus siap dipanggil kapanpun jam berapapun keadaan apapun. Malam tahun baruan bok ada 2 pasien lahiran. Btw, huhuhu udah 2 aja yang lahiran. Saya? Masih bukan enolll! Gak ada tambahan bukaan juga hiks. Akhirnya kata susternya yaudah istirahat aja bu, besok pagi lanjut 1 sesi lagi ya. Terus tau-tau besok paginya mama udah nongol dong di ruang observasi. Tapi selama nunggu bukaan saya suruh diem jangan ngomong yang aneh-aneh 😂  Maafkan aku yah mak!

Sesi induksi dimulai lagi, tapi sekarang saya udah disuruh masuk ke ruang perawatan. Katanya biar lebih nyaman nunggu persalinannya. Alhamdulillah. Tapi meskipun udah masuk ruang perawatan saya tetap bilang ke suami, mama, dan mama mertua untuk jangan bilang-bilang dulu ke saudara-saudara yang lain untuk datang sekarang. Karena saya mau konsentrasi aja, ngga mau dengar omongan macam-macam. Sekali lagi maafin saya yah tapi bener deh makin lama makin under pressure yah. Saya sih coba tetep santai. Jalan-jalan keliling RS, squat, mondar mandir, muter-muter, naik tangga untuk nambah bukaan. Setelah sesinya habis ternyata masih belum ada bukaan juga. Sementara kita udah 2 hari di RS. Rasanya bener-bener udah capek banget. Mentally and physically. Mama saya yang emang lahiran caesar 2 anaknya, udah nyuruh caesar aja biar cepet. Mama mertua yang lahiran normal 2 anaknya suruh saya pulang aja nunggu kontraksi beneran. Sementara saya ngga dianjurkan untuk pulang karena emang udah ada kontraksi tapi belum kuat.

Senin, 2 Januari 2017

Akhirnya dr. Musa menyarankan untuk induksi infus. Setelah saya tanya induksi infus berapa lama lagi, dia bilang 11 jam. Itu pun cuma proses induksinya aja, belum tentu bukaan lengkap. Masih bisa nambah beberapa jam lagi. AKU KUDU PIYE??! Karena ngeliat muka saya yang berubah gitu, akhirnya dr. Musa bilang

“Mau jalan-jalan dulu aja?”
“Kemana lagi, aku udah bosen Melawai Blok M aku puterin”
“Hahaha yaudah wes mikir sek dulu. Nanti kabarin aku ya. Aku ga mau nyuruh caesar langsung. Wong masih bisa normal. Aku kan pro normal, coba kalo aku pro caesar dah kusuruh caesar sekarang kamu. Ngapain aku nungguin kamu 11 jam lagi. Tapi ya semua terserah aku ga mau beban mental. Cuma ya biasanya kalo yang pertama udah caesar, ntar seterusnya males normal lagi”

Habis itu saya udah ngga bisa mikir lagi. Sejujurnya saya capek banget, pengen buru-buru lahiran aja. Tenaga udah terkuras dua hari nungguin bukaan. Akhirnya saya cuma googling-googling aja tentang induksi. Banyak kasusnya ternyata induksi gagal. Sebenernya sih saya siap mau gimana pun cara lahirannya. Normal atau caesar sama aja. Sama-sama sakit. Sama-sama butuh perjuangan dan pengorbanan. Cara melahirkan tidak ada hubungannya dengan menjadi ibu. Suami pun menyerahkan semuanya kepada saya. Terserah katanya. Akhirnya saya memilih caesar tanpa melanjutkan induksi infus. Cemen ya? Haha biarlah, go judge me. Saya masih butuh tenaga untuk mengurus bayi saya nanti pas sudah lahir kan.

Jam 10 pagi akhirnya saya memberitahu suster kalau saya mau tindakan SC aja. Ngga lama dikabarin kalau operasi SC bakal dimulai jam 2 siang ini. WOW! Cepet juga ya, kirain bakal malam atau besok.

EH BERARTI SAYA BISA KETEMU SI ANAK BAYIK INI SECEPET ITU DONG??! WOW!

Saat itu juga saya langsung dipindah ke ruang observasi untuk persiapan. Sudah harus puasa saat itu juga. Langsung pasang infus, test lab, test alergi, dan lain-lain. Ternyata tindakannya ngaret jadi jam 3. Saya langsung diantar suster ke ruang operasi. Ruangannya sungguh dingin. Banget. Belum apa-apa aja udah kedinginan. Sambil nunggu tim dokternya datang, saya ngobrol-ngobrol sama susternya biar ngga takut-takut amat. Biar ngga awkward juga sih dia nemenin saya sendirian soalnya. Ngga lama dokter anestesinya datang. Serem! Aku takut mak! Bukan takut disuntik, tapi takut liat dokternya maafkan saya 😂

Dokter anestesinya bener-bener tanpa basa-basi, nyuruh saya duduk dari posisi tiduran. Ya susah atuh biasa bangun pagi dengan perut segede gitu aja saya harus miring dulu. Mana ini tempat tidurnya kecil banget lagi. Setelah duduk saya ngerasain ada yang dingin-dingin diatas tulang ekor saya. Udah siap-siap sakit. Ngga sakit sama sekali. Dingin aja gitu. Terus disuruh tiduran lagi dan disuruh angkat kaki. Perasaan saya sih saya masih bisa angkat kaki ya. Tapi kok abis itu dr. Musa dateng dan ngebelek perut saya! Lah lah lah gimana ini. Kalo biusnya belom jalan kok udah dibelek 😱  Tapi ya kayanya itu ya cuma perasaan aja sih. Pas dibelek ga berasa sakit kok. Cuma ya berasa aja diobok-obok gitu. Tengah-tengah operasi saya sempet teriak kok

“Dok ini lagi diapain? Kok berasa diobok-obok sih?”
“Hah masa? Ini berasa nih kalo aku giniin?” (gatau doi ngapain sih 😐  )

Gak lama kemudian saya ngerasa ada yang diangkat. Ada bunyi-bunyi semacam grok-grok gitu terus ada yang nangis! Alhamdulillah wa syukurillah. Itu bayikkuuuu!! Huhuhu. Habis itu suami saya dipanggil ama dr. Musa suruh liatin bayinya. Katanya sih doi nangis pas pertama kali ngeliat si bayik. Hahaha cengeng uga u! Terus ga lama kemudian suster datang bawa bayinya

“Bu ini bayinya, cium bu”

Terus saya cium dia. Ya Allah ini bayi yang ada di perut udah keluar ini kayak gini dia huhuhu ya Allah aku terharu banget. Tapi sebelnya pas momen ini ga ada yang fotoin saya ama si bayik! Huhuhu kesel. Kan biasanya orang-orang pada punya foto first kiss sama bayik-bayiknya. Aku gak punya!! Huhuhu. Tapi gak papa lah Alhamdulillah akhirnya dia lahir juga dengan selamat sehat walafiat. Setelah itu si bayik diambil untuk masuk inkubator dan diobservasi. Tiba-tiba saya ngerasa mual banget. Langsung teriak-teriak kalo mual pengen muntah. Sama suster dikasih wadah untuk muntah. Saya cuma ngeludah-ludah aja gak keluar muntahnya. Habis itu saya ngga ingat apa-apa lagi. Kayaknya sih saya dibius untuk lanjutin proses jahit. Sadar-sadar saya udah dibawa ke ruang recovery.

Rasanya dingiiiiiin banget. Menggigil sampai gak bisa ngomong apapun. Cuma bisa gemerutuk-gemerutukin gigi aja. Ternyata di ruang recovery udah ramai sodara-sodara. Mamah-mamah dan bapak-bapak. Habis itu saya diselimutin pakai selimut penghangat. Pas nengok ke kanan ada makhluk mungil di inkubator. Ganteng banget huhuhu aku terharu lagi. Alhamdulillah. Setelah saya stay di ruang recovery, suami baru bisa makan. Iya! Dia gak nafsu makan katanya sampai operasinya selesai semuanya. Sekalinya makan dia habis 1 ekor ayam berkah 😐  Rakus amat. Lalu saya menghabiskan semalaman di ruang recovery meanwhile si bayik diobservasi di ruang bayi. Saya baru boleh pindah ke kamar perawatan kalau udah bisa gerakin kaki. Masih belum boleh makan minum sampai berapa jam ya lupa waktu itu. Patokannya bukan kentut pokoknya, tapi jam. Tapi rasanya itu lamaaa banget soalnya saya haus banget. Mulut kering banget rasanya huhuhu. Semalaman itu suami nemenin saya tidur di ruang recovery, bobok di lantai pake selimut doang. Akhirnya dipinjemin bantal sama suster karna kasian. Padahal mah saya bilang bobok di kamar aja, kan disini ada suster yang jagain. Tapi dia gak mau, gak tenang katanya. Hehehe luv sekali suami siaga 😚

Jadi dari postingan panjang ini intinya adalah,
Selamat datang ke dunia anakku sayang, Aldwin Revantama.
2 Januari 2017, 15.24

Leave a Reply