Trimester 3

Setelah drama pingsan di trimester 2 kemarin, Alhamdulillah akhirnya sampai juga di trimester 3 ini. Yang dirasain di trimester 3? Sudah pasti perut yang semakin membesar dong! Kapan lagi kan gendut tapi bahagia? 😆 Cuma pas hamil lah! Hahaha. Cuma karena perut semakin membesar, jadinya gatel banget. Ya karena peregangan kulit gitu makanya jadi gatel. Tahan-tahan banget buat ngga ngegaruk, apalagi kalau habis pakai celana gitu yang karetnya ngebekas di perut. Haaa gatel banget! Meskipun udah ditahan-tahan ngga ngegaruk pas masuk bulan ke-8 malah muncul stretch mark juga 😭  Udah dipakein berbagai macam minyak-minyakan juga padahal. Yah kayanya emang udah takdir kali yah hehehe. Untuk ngatasin gatal-gatal ini sih selain oles minyak-minyakan saya biasanya mandi pakai sabun bayi. Lumayan sih berkurang gatalnya.

Masuk bulan ke-9 kaki saya mulai bengkak dong. Ukuran sepatu yang tadinya 37 berubah jadi 40! Wow 😨  Sempet takut juga sih. Soalnya ya serem banget bengkaknya, kaki saya jadi kayak roti sobek. Guedee banget. Tapi setelah saya tanya sama Dokter Musa, katanya engga apa apa. Masih normal karena emang bayi yang semakin berat di dalam perut yang menekan pembuluh darah di daerah kaki jadinya bengkak deh. Tapi ini dengan catatan tekanan darah dan penambahan berat badan normal yah. Kalau tekanan darah tinggi dan berat badan naiknya banyak ini yang mesti diwaspadai sebagai gejala preeklampsia. Alhamdulillah saya masih normal semuanya. Jadi bisa punya alasan deh buat beli sepatu baru 😝

Urusan cuti ini yang bikin saya galau. Karena apa? Karena semua orang di kantor pada nanyain

“Kapan cutinya dit?”
“Dih kok ga cuti-cuti sih, cuti gih dah engap amat tu keliatan”
“Kok belom cuti sihh???”

Dan lalu saya jawab

“Males ah cuti, biar aja gue kontraksi disini ntar banyak yang nolongin! Kalo di rumah kan gue sendirian! Bahahak!”

Tapi sesungguhnya emang saya males cuti buru-buru, karena ga tau kan kapan si bayik ini mau brojolnya. Ntar cuti awal-awal si bayik brojolnya masih lama. Sayang dong cutinya nganggur. Tapi badan ini yang menjawab dengan sendirinya dong. Masuk minggu ke-36 Masya Allah beratnyaa, setiap bangun tidur rasanya badan sakit semua mau bangun pun susah. Akhirnya diputuskan saya cuti di minggu ke-38, pas masuk bulan Januari 2017.

Mulai masuk minggu ke-36 pun saya dianjurin banyak jalan kaki dan berhubungan untuk mempercepat kontraksi alami. Karena masih kerja jadinya kalau weekdays saya ngga terlalu banyak jalan kaki, jadilah weekend saya jalan kaki mencari makanan di sekitar rumah. Kontrol obgyn 2 mingguan pun udah berubah jadi seminggu sekali. Mulai siap-siap hospital bag. Belanja belenji barang bayik yang belum lengkap. Ada yang mau list belanja newborn dan hospital bag? Nanti yah saya kasih listnya (kalau udah rapi). Saya juga menyiapkan kegiatan-kegiatan yang (tadinya) bakal saya lakukan sambil nunggu kontraksi pas mulai cuti. Mulai dari beli kain untuk bikin booties, taplak meja, hiasan dinding, dll. Browsing-browsing DIY di Pinterest. Tapi apa nyatanya? Nyatanya semua itu ga sempet dilakukan! Karena apa? Karena… bersambung di post selanjutnya yah! 😙