Trimester 1

Setelah tau hamil, saya ngga langsung sebar-sebar pengumuman kalo saya hamil. Yaa lagian masih 4 minggu juga sih, baru ada kantong janinnya belum keliatan ada janinnya. Saya takut banget blighted ovum alias hamil kosong atau janinnya ngga berkembang. Saya cuma bilang ke mama kalau insya Allah saya hamil tapi belum keliatan janinnya jadi jangan heboh-heboh dulu ya. Soalnya mama saya emang ngarep banget punya cucu setelah saya nikah. Sampai tiap bulan hafal jadwal menstruasi saya. Begitu saya belum dapet-dapet juga, beliau udah kesenengan nyangka saya hamil hahaha.

Setelah saya kontrol untuk pertama kalinya di RS belakang kantor, beberapa hari kemudian muncul flek. Awalnya sih saya santai aja karena katanya flek gini emang normal karena di minggu-minggu awal emang ada proses penempelan janin.┬áTapi kok ya saya penasaran akhirnya saya googling deh tuh “flek saat hamil” dan yes… hasilnya serem-serem -_- Terus jadi panik sendiri. Terus mau balik ke dokter lagi hari itu juga eh dokternya cuti. Akhirnya nyari-nyari dokter lain yang rekomendasinya oke deket kantor, kok ya ga ada dokter perempuan. Pasrah akhirnya daftar ke dr. Ardiansjah Dara di MRCCC Siloam Semanggi yang praktek sore itu juga. Pulang kantor meluncurlah saya ke Siloam dan ternyata macet banget yaa padahal cuma seemprit doang jarak kantor-Siloam. Mana nyari taksi jam pulang kantor susah, Uber surge price, mau naik ojek tapi kok ya serem lagi hamil trus flek begini kan. Untung masih keburu ketemu dokternya. Ternyata dokternya ganteng buibuk! Hahaha. Pantesan direkomendasiin. Setelah ditanya ini itu, akhirnya coba di USG. Dan USG nya transvaginal ajaloh langsung tanpa aba-aba. Haduh ya perasaan gimana gitu ya awkward kan. Tapi ternyata ga seawkward yang saya bayangin sih. Udah aja gitu. Demi bayikkk deh ini mah yahh. Setelah di USG, ternyata bener kandungan saya ada pendarahan dalam sedikit. Jadilah setelah itu saya diresepin obat penguat rahim, Utrogestan dan disuruh balik kontrol lagi dua minggu kemudian karena taksiran umur kandungan saya saat itu masih 4 minggu. Biasanya janin baru terlihat pada usia 6 minggu.

2 minggu kemudian saya kembali kontrol lagi, janjian sama suami langsung ketemu di siloam aja. Karena kalau suami jemput saya dulu ke kantor ya gak bakal keburu -_- Janjian di siloam nya aja juga ternyata gak keburu, saya keburu dipanggil masuk ke ruangan. Hahaha. Ternyata USG kali ini masih USG transvaginal. Btw, kalau USG abdominal (USG lewat perut) pas usia kandungan masih kecil gini buibu mesti minum yang banyak dulu ya sebelum masuk ruangan, sampe berasa mau pipis gitu tapi jangan dipipisin dulu. Biar keliatan beda kantung kemih sama rahim pas di USG nya. Kalau USG transvaginal nggak perlu minum dulu. Soalnya saya pernah ngalamin udah ngantri dokter lama, pas masuk ruangan eh suruh keluar lagi suruh minum dulu yang banyak ampe mau pipis -_-. Ok, back to the topic! Alhamdulillah janin saya berkembang! Hore! udah keliatan ada setitik dan ada detak jantungnya! Subhanallah. Dari titik sekecil itu udah ada detak jantungnya. Aku terharu. Sayang suamik ga keburu masuk jadi ga denger detak jantungnya deh huhu.

Semenjak saat itu setelah saya cerita sama mama saya, bye bye Gojek & Grabbike deh. Ga boleh naik ojek lagi dong ke kantor. Awalnya jadi perdebatan sih soalnya saya tanya sama dua dokter ini boleh gak naik motor. Katanya boleh lah asal pelan-pelan, masa orang hamil mesti naik mobil terus. Tapi mama saya bilang noooo! Uang bisa dicari lagi tapi nyawa kan ga bisa. Jaga baik-baik. Yaudahlah saya nurut aja meskipun ongkos ke kantor jadi bengkak banget yee bok! hahaha.

Btw, Utrogestan itu sebenernya isinya hormon progesteron. Jadi pada awal-awal kehamilan itu, ibu hamil butuh kadar progesteron yang tinggi untuk janinnya. Semakin tinggi kadar hormon progesteronnya maka semakin kuat janinnya. Tapi efek samping dari tingginya kadar si progesteron itu ya jadinya mual-mual bahkan sampai muntah karena progesteron ini menurunkan kerja hormon pencernaan. Nah pas ketauan hamil 4 minggu itu saya ga ngerasain mual sama sekali! Masih aktivitas kayak biasa. Seger buger. Tapi setelah minum utrogestan itu ya kok langsung badan ga karuan rasanya. Pusing sepanjang hari, mual, ga nafsu makan, lemes. Akhirnya ngerasain kayak orang hamil beneran, hahaha. Pernah saya lupa minum utrogestan bukannya pas malam, tapi pas pagi. Seharian pusing banget sampe gak bisa bangun! Untung kantor saya ini sleeping friendly sekalih, banyak kasur-kasur bertebaran buat power nap (kalo saya yang tidur sih itungannya bukan power nap lagi ya) Huhuhu gak lagi lagi deh minum pas pagi. Jadi ya buibu kalau diresepin Utrogestan diminumnya malem ya! Biar abis minum langsung tidur ga berasa deh tuh pusing mual endebla endeble nya.

Mual-mual ini berlangsung ya kurang lebih selama trimester 1 ini. Sampai masuk bulan ke-4 juga masih ada sisa-sisa mualnya sedikit sih, tapi ngga parah. Cuma lebih gampang masuk angin aja kalau telat makan sebentar. Makanan yang bisa masuk cuma semangka dan makanan berkuah. Kalau makan siang di kantor pun sering banget ga habis. Beli makanan seporsi bisa sampai 2-3x makan karena ga bisa makan terlalu banyak. Lah jadi hemat yak hahaha. Puasa Ramadhan pun cuma tahan 3 hari, selebihnya bolong huhuhu. Habis gimana kalau ngga diisi makanan badan rasanya lemas banget, pusing, mual, dll. Alhamdulillah yah ibu hamil dapat keringanan boleh tidak berpuasa. Ngantor pun jadi sering banget izin atau work from home. Huhuhu maafkan saya yah teman-teman.

Alhamdulillah masuk bulan ke-4 badan jadi lebih enak. Bangun tidur udah ngga pusing lagi. Mual-mual mulai hilang. Nafsu makan perlahan-lahan datang. Pokoknya seperti merasakan kekuatan yang pernah hilang itu akhirnya kembali lagi. Hahaha. Selamat datang trimester 2!