That Blurred Lines

Ehm.. Sebenernya ini masih jam kantor sih, tapi list kerjaan udah semua, meeting udah dimajuin, jadi tinggal nunggu waktu pulang. Browsing dan blogwalking pun udah mulai bosen. Karena semakin banyak baca blog orang kok ya jadi makin galau hati ini. Hahaha. Iya kebanyakan baca cerita lahiran di penghujung masa kehamilan itu rasanya campur aduk ya. Kayak pengen cepet-cepet ketemu sama si baby tapi galau juga kalo nanti kangen ditendang-tendang dari dalem gimana :”) Apalagi selama hamil ini saya manja banget sama suami. Hehehe. Kapan lagi kaaan? Nanti kalau si baby sudah lahir, kan dia yang dimanjain :”)

Loh tujuan saya buat blogpost ini kan padahal mau surprise gitu kalo akhirnya saya hamil, eh malah keceplosan duluan di awal. Yaudahlah yaa, ini blogpost juga latepost banget-bangetan sih. Hahaha. Iya, jadi Alhamdulillah saya hamil setelah kurang lebih 4 bulan menikah :”) Waktu 2 bulan setelah nikah, saya dan suami sempet ke obgyn ngecek keadaan rahim saya, karena waktu itu pas menstruasi kok perut saya sakit bangeeeet banget sampai ngga masuk kerja sehari. Ini apa yang ngga normal yah, katanya kan kalau udah nikah dapetnya ngga sakit lagi. Hah dusta itu, masih tetep sakit bok! Hahaha. Jadilah kita ke obgyn untuk cek. Waktu itu memutuskan cek ke RS Medika Permata Hijau sama dr. Yasmina Ismail, karena RS nya deket rumah dan cari obgyn perempuan juga hehe. Ternyata pas cek katanya ada 2 kista kecil di rahim saya, nah ini nih yang bikin saya sakit pas mens. Terus pas saya tanya, bahaya ngga dok? Masih bisa hamil? Hilanginnya gimana? Mesti operasi atau minum obat atau gimana? Terus jawaban dokternya cuma satu. “Tenang bu, obatnya cuma 1, ya hamil, nanti hilang sendiri kistanya” Fiuh, langsung tenang denger jawaban si ibu obgyn. Hahaha. Terus si bu dokter nya bilang lagi nanti kalau udah setahun nikah belum hamil juga balik lagi ya kesini kita cek. Oke, keluar dari ruangan dokter pun senyum-senyum Alhamdulillah ngga ada yg serius-serius ternyata.

Sebulan berlalu, udah ngarep, eh ternyata si tamu tak diundang datang. Sempet coba berbagai cara biar cepet hamil juga sih, mulai dari ngitung masa subur, pakai ovutest, dll dll. Sedih sih tapi yaaah hmm yaudahlah mungkin belum rejekinya. Sampai tiba bulan berikutnya, ngga mau ngarep lagi sih kayak bulan sebelumnya. Tapi kok ada yang aneh yah. Biasanya tanggal-tanggal segini tuh tanggal mulai cranky mau dapet. Udah mulai cenut-cenut mau dapet juga biasanya. Tapi kok ga muncul semua itu tanda-tanda. Awalnya mikir ah paling telat aja kali stress atau kecapean. Emang sih jadwal mens saya itu maju seminggu tiap bulannya jadi yah paling mikirnya telat aja kali. Pas udah lewat seminggu kok belum muncul juga nih tanda-tanda. Hmm ada yang aneh, tapi masih belum mau ngarep juga. Hahaha. Iseng cek ke supermarket di bawah Apartemen harga testpack. Disitu cuma ada 1 merk, Sensitif. Pas diliat harganya engggg kok rada mahal juga yah. Kalo ternyata negatif kan sayang juga tuh. Lumayan buat jajan eskrim (jiwa emak-emak udah muncul bahkan sebelum jadi emak-emak). Tapi penasaran. Tapi tapi tapi gimana dong.. Setelah diam lama mematung di depan rak, muter-muter nungguin mas-mas yang beresin rak ampe dia pergi, balik lagi, diem lagi, akhirnya tu testpack saya cemplungin juga ke keranjang belanja. Hahahaa. Oh iya, ini belinya ngga pake pemberitahuan sama suami yah. Sok sok mau surprise gitu ceritanya. Setelah baca instruksi pemakaiannya yah ternyata biar akurat mesti test pagi-pagi pas bangun tidur pipis pertama kali. Malemnya saya tidur cepet biar cepet pagi hahaha. Pas paginya buru-buru saya coba, jeng jenggg ditungguin sedetik dua detik… errr cuma 1 garis yang muncul. Yah negatif, yaudah deh. Lanjut sholat subuh dan tidur-tiduran lagi. Terus pas mau mandi berangkat kerja, saya iseng liat lagi itu testpack yang saya geletakin disamping wc. EH KOK GARISNYA NAMBAH?!! TAPI KOK TIPIS??!! EH EH EH ini positif apa negatif nih. Lah malah jadi galau abis itu hahahhahha. Terus langsung bangunin suami yang tidur-tidur ayam abis sholat subuh tadi. Jangan pernah deh ajak ngobrol orang lagi tidur, jawabannya bakal cuman hah hoh hah hoh doang abis itu tidur lagi dan lupa. Hahaha. Dia bilang negatif kali, kan udah kelamaan ditinggal. Lebih dari 8 menit itu. Iya sih emang di bungkusnya disaranin untuk tidak membaca hasil setelah lebih dari 8 menit, karena bisa jadi itu rembesan air pipisnya aja jadi bikin tinta nya keliatan. Akhirnya seharian itu saya sukses jadi galau. Saya belum berani bilang ke mamah karena ya hasilnya emang belom jelas daripada udah ngarep taunya ngga hamil kaan? Saya googling seharian, testpack tipis lah, hasil lebih dari 8 menit lah, pokoknya semua keyword dijabanin. Ada yang bilang itu beneran negatif jadi emang cuma hasil rembesan aja, ada yang bilang positif cuma kadar HCG nya masih rendah makanya tipis.

Akhirnya saya mutusin untuk beli testpack lagi. Lah jadi nagih hahahah. Kali ini ngga tanggung-tanggung saya langsung beli 3 testpack dengan merk berbeda. Sampe sampe si suami bilang “kamu beli testpack kayak jajan permen aja”. Hahahaha abis gimana dong penasaran. Akhirnya 3 testpack itu saya pake dalam jangka waktu 2 hari sekali. Jadi tiap 2 hari ngetes gitu. Hasilnya? Sama! tetep tipis juga cuma kali ini ditungguin ngga ditinggal lebih dari 8 menit. Terus abis tiap ngetest cuma bengong dan makin galau. Kata suami, tunggu sampe telatnya lama dulu lah baru coba lagi, kalo bener positif nanti kita baru ke dokter. Nurut. Setelah beneran telat seminggu akhirnya saya nyoba lagi. Kali ini pake yang model compact bukan yang strip lagi. EH ALHAMDULILLAH GARISNYA TEBEL LOH. WADUH. Masih ngga nyangka eh ini beneran apa ngga yah aduh eh gimana nih. Akhirnya saya dan suami mutusin buat cek ke dokter kandungan lagi. Tapi kali ini ke RS Sahid Sahirman aja yang di belakang kantor biar ngga usah cuti atau ijin kelamaan. Waktu itu mutusin cek sama dr. Cut (aku lupa namanya heheheh) karena jadwal prakteknya pagi jadi sebelum ngantor bisa kesitu dulu. Pas ditanya sama dokternya, udah telat berapa lama? udah testpack? gimana hasilnya? ya saya bilang aja baru telat seminggu dan testpack udah positif cuma pengen ngecek aja beneran hamil apa ngga sih. Dia bilang kalau baru telat seminggu perkiraan usia janin baru sekitar 4-5 mingguan. Belum kelihatan kalau USG Abdomen (USG yang di perut) tapi dia juga ngga mau langsung USG Transvaginal (USG di anu anu itu itu loh) karena takut sayanya ngga nyaman karena ini kali pertama, tapi dia bilang coba aja dulu. Akhirnya dicobalah USG abdomen dengan agak diteken-teken perut saya (yang dulu masih rata itu loh :P). Alhamdulillah adaaa dong secimit kantung janinnya. Belum ada janinnya tapi. Kata dia biasanya janin baru mulai tumbuh di usia 6 minggu. Jadi nanti balik lagi ya 2 minggu lagi untuk cek lagi.. Alhamdulillah…. Saat itu masih ngga nyangka banget rasanya diberi kepercayaan secepet ini. Huhuhu aku jadi terharu.. Ini dia si bayik yang masih segede nasi waktu itu..

Screenshot 2016-11-25 17.11.49

Assalamualaikum sayangku, sehat-sehat yaaa sebentar lagi kita ketemu :”)

Leave a Reply