Lamaran :”>

hello semua, maaf ya baru sempet posting lagi disini. iya nih karena satu dan lain hal saya ngga sempet-sempet nih buka blog ini. jadi ceritanya sekarang saya mau bahas tentang lamaran saya nih. seminggu sebelum lebaran, keluarga saya dilanda duka. kakek saya dipanggil oleh Allah. sediiih banget rasanya. karena sewaktu saya baru punya rencana menikah ini, ibu saya sempat bilang sama kakek saya kalau saya mau nikah akhir tahun ini, lalu kakek saya cuma menjawab “wah belum tentu aku masih ada” dan ternyata memang kakek saya ngga bisa hadir di pernikahan saya 🙁 tapi saat itu saya ngga punya feeling apa-apa toh kakek saya masih sehat walafiat waktu itu. saya kira kakek saya cuma becanda aja. Alhamdulillah nya saya sudah sempat mengenalkan calon suami saya kepada kakek saya. Alhamdulillah nya lagi, kakek merestui saya sama si Abang. kasian juga si Abang baru 2x ketemu kakek 🙁

yah stick to the plan postingan in yang mau cerita lamaran, we’re back on track yah. heehehe. saya kira acara lamaran saya mau ditunda karena masih dalam masa berkabung, tapi kata ibu saya ngga bisa ditunda lagi karena tante saya yang dari semarang masih ada di jakarta jadi ya sudah sekalian aja acaranya. kasian kalo sodara-sodara yang masih ada di sini harus bolak balik lagi kalo ditunda. ya saya nurut aja, meskipun saya masih belum bisa berhenti nangis sampai beberapa hari setelah sepeninggal kakek. but life must go on.

acara lamaran saya sederhana aja, ngga ada tukar cincin, tapi jadinya diganti sama pemberian tali kasih dari ibu mertua. sebagai balasannya saya kasih rose love cake pesan di @goldensugar_id. the cake is uber cute! saya kalo dikasih kue kayak gini ga bakal tega deh makannya. hahaha. untuk makan siang, ibu saya pesan catering sama tetangga yang memang punya catering, saya lupa nama cateringnya hehehe. untuk dekorasi ya cukup rapi-rapi rumah aja sama pesan kursi dari tempatnya Narji Cagur (lupa namanya, pokoknya vendornya punya keluarganya Narji Cagur, orang pamulang pasti tau deh :p ). untuk baju saya beli kebaya di blok m square, barengan pas beli cincin (yang tadinya buat lamaran tapi jadinya buat nikahan nanti). untuk make up saya make up sendiri dong! hahaha. hasilnya not bad lah ya. latihannya lumayan lama, sekitar 3 bulan (semenjak saya diminta untuk dilamar dulu :p ). banyak yang bilang bagus juga kok untuk ukuran makeup sendiri hehehe :p untuk dokumentasi saya minta tolong teman saya dan Abang untuk foto-foto, namanya Herri Yuanda. saya suka hasil foto-fotonya karena saya ditirusin biar ga keliatan gendut! hahahaha ya ampun beginilah capeng yang belum ada niat untuk diet. MC saya serahkan kepada salah seorang tante saya yaitu Tante Neni, dan untuk sambutan keluarga saya diserahkan kepada Pakde saya, Pakde Toto. untuk rundown acaranya seperti ini nih:

1. Keluarga Abang datang, lalu disambut oleh keluarga saya di depan rumah, sambil keluarga Abang menyerahkan bingkisan makanan.

2. Kata-kata sambutan dari keluarga saya, menanyakan maksud dan tujuan keluarga Abang datang ke rumah saya

3. Penyampaian maksud keluarga Abang untuk melamar saya

4. Nah selama poin 1-3 itu saya masih diumpetin di kamar, saya cuma bisa ngintip dari balik jendela aja pengen tau apa yang terjadi di luar sana ahahaha. akhirnya saya dipanggil keluar untuk menjawab lamaran dari Abang.

5. Penyerahan tali kasih dan balasan

6. Pembacaan doa

7. Ramah tamah dan makan siang

Alhamdulillah acara berjalan lancar ngga ada halangan apapun seperti mati listrik, mati air, gas habis, dll. Acaranya juga berjalan santai, ngga nyangka ternyata Bapaknya Abang kocak juga pas menyampaikan lamaran. Keluarga saya juga ngga kalah kocaknya, jadilah itu isi lamarannya ketawa-ketawa aja dari awal. Lucunya lagi saya dibawain roti buaya! guedeee banget hahaha. tadinya tante si Abang pesen roti buaya yang kecil, ternyata yang bikin si roti buaya ini masih sodaraan jadilah dibonusin, dikasih roti buaya 2 biji guedeee banget. Saya baru sekali liat roti buaya secara langsung, isinya coklat ternyata cuma ya rada keras gitu, cocoknya dicelup ke teh atau kopi biar lebih lembut. Nah yang  paling penting Alhamdulillah saya telah melewati satu fase menuju jenjang pernikahan hehehe. Semoga jalan menuju pernikahan ini semakin dilancarkan yah setelah saya dan Abang saling mengenal keluarga masing-masing 🙂 ini hasil foto-fotonya…

bingkisan makanan dan roti buaya
bingkisan makanan dan roti buaya

DSC01927

DSC01940

DSC01950

semangat amat jawabnya bu
semangat amat jawabnya bu
penyerahan tali kasih
penyerahan tali kasih
penyerahan tali kasih
penyerahan tali kasih
pemberian balasan rose love cake
pemberian balasan rose love cake
my fave shot
my fave shot

DSC02040

DSC02041

DSC02054

DSC02055

DSC02043

si roti buaya
si roti buaya

 

 

Leave a Reply